Home » , » Biografi Idham Chalid - Pahlawan Nasional

Biografi Idham Chalid - Pahlawan Nasional

Idham Chalid
Idham Chalid

Ketua MPR ke-3 
Masa jabatan: 1972 – 1977 

Ketua DPR ke-5 
Masa jabatan:1968 – 1977 

Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat RI ke-1 Masa jabatan: 6 Juni 1968 -28 Maret 1973 
Wakil Perdana Menteri 
Masa jabatan: 24 Maret 1956 -9 Juli 1959 

 Informasi pribadi: 
 Lahir: 27 Agustus 1921 Satui, Kalimantan Selatan, Hindia Belanda 
Meninggal : 11 Juli 2010 (umur 88) Jakarta, Indonesia 
Agama: Islam
Idham Chalid adalah salah satu politisi Indonesia yang berpengaruh pada masanya. Ia pernah menjabat sebagai Wakil Perdana Menteri Indonesia pada Kabinet Ali Sastroamidjojo II dan Kabinet Djuanda. Ia juga pernah menjabat sebagai Ketua MPR dan Ketua DPR. Selain sebagai politikus ia aktif dalam kegiatan keagamaan dan beliau pernah menjabat Ketua Tanfidziyah Nahdlatul Ulama pada tahun 1956-1984.

Idham Chalid lahir pada tanggal 27 Agustus 1921 di Satui, bagian tenggara Kalimantan Selatan. Ia merupakan anak sulung dari lima bersaudara. Ayahnya H Muhammad Chalid, penghulu asal Amuntai yang sekitar 200 kilometer dari Kota Banjarmasin. Saat usia Idham enam tahun, keluarganya hijrah ke Amuntai dan tinggal di daerah Tangga Ulin, kampung halaman leluhur ayahnya.

Sejak remaja, Idham Chalid sudah berkiprah dan berkarier di PBNU dan terus menanjak. Ketika NU masih bergabung dengan Masyumi (1950), ia menjadi ketua umum Partai Bulan Bintang Kalimantan Selatan. Sementara itu, ia juga menjadi anggota DPR RIS (1949-1950). Dua tahun kemudian, Idham terpilih menjadi ketua Lembaga Pendidikan Ma'arif NU (1952-1956). Kemudian, ia dipilih menjadi Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama pada 1956. Saat dipercaya menjadi orang nomor satu NU ia masih berusia 34 tahun. Jabatan tersebut diembannya selama 28 tahun, yaitu hingga tahun 1984 dan menjadikannya orang terlama yang menjadi ketua umum PBNU.

Di bidang eksekutif, ia beberapa kali jadi menteri, baik saat masa Orde Lama maupun Orde Baru. Pada masa Kabinet Ali Sastroamidjojo II dan Kabinet Djuanda, ia menjabat sebagai wakil Perdana Menteri. Ketika Bung Karno jatuh pada 1966, ia menjadi Menteri Utama bidang Kesejahteraan Rakyat dalam Kabinet Ampera I dan Menteri Negara Kesejahteraan dalam Kabinet Ampera II dan Kabinet Pembangunan I. Setelah itu ia diangkat menjadi ketua MPR/DPR pada periode 1972-1977. Dalam posisi pemerintahan, beliau pernah juga mengemban tugas sebagai Ketua DPA.


Wafat dan Gelar pahlawan nasional

Idham Chalid meninggal di Jakarta pada tanggal 11 Juli 2010 saat berusia 88 tahun, Beliau dinugerahi gelar pahlawan nasional Indonesi tanggal 7 November 2011 dengan dikeluarkannya Keppres Nomor 113/TK/Tahun 2011.