Home » , » Honinbo Shusaku - Pemain Go Profesional Pertengahan Abad ke-19

Honinbo Shusaku - Pemain Go Profesional Pertengahan Abad ke-19

Honinbo Shusaku
Ilustrasi Honinbo Shusaku

Nama lahir: Kuwabara Torajirō
Kanji : 本因坊秀策

Lahir: 
6 Juni 1829 Innoshima,
Hiroshima, Jepang

Meninggal :
10 Agustus 1862 (umur 33) Jepang

Guru: Honinbo Shuwa
Pangkat: 7 Dan pro
Honinbo Shusaku adalah seorang pemain Go profesional Jepang yang dianggap oleh banyak pihak sebagai pemain terhebat di zaman keemasan Igo pada pertengahan abad ke-19.

Shusaku dijuluki "Invincible" (Tak Terkalahkan) setelah ia meraih skor sempurna atas 19 kemenangan beruntun dalam pertandingan istana tahunan. Beberapa pihak mengungkapkan bahwa ia tidak lebih hebat dari gurunya,Honinbō Shuwa, yang menurut kesepakatan tidak boleh ikut serta bermain dalam pertandingan istana. Untuk menghormati gurunya, Shusaku menolak untuk bertanding dengan gurunya, sehingga tidak ada alat ukur yang bisa digunakan untuk menentukan kehebatan keduanya. Shusaku misalnya, meskipun berhasil mengungguli Ōta Yūzo, tetapi masih mengakuinya sebagai lawan yang tangguh, sedangkan Shuwa mampu mengalahkan Yūzo dengan mudah.

Hingga saat ini, hanya ada dua pemain yang dijuluki dengan "Santo Igo" (Kisei), dan Shusaku adalah salah satunya, sedangkan yang satunya lagi adalah Honinbō Dosaku (1645–1702). Julukan ini awalnya hanya diberikan kepada Honinbo Jowa, namun dicabut karena manuver politiknya. Bahkan hingga saat ini, Shusaku dianggap sebagai salah seorang pemain Igo terbaik yang pernah hidup.

Tahun awal

Honinbo Shusaku (本因坊秀策 Hon′inbō Shūsaku), lahir dengan nama Kuwabara Torajirō (桑原虎次郎 Kuwabara Torajirō), di pulau Innoshima pada 6 Juni 1829. Pada tahun 1837, saat berusia 8 tahun, Shusaku sudah hampir menjadi pemain kaliber profesional.

Dia meninggalkan rumah untuk bergabung dengan sekolah Honinbō sekolah (lembaga yang paling penting dalam permainan Go di Jepang pada saat setelah menghasilkan Go Saint Dosaku dan banyak Meijins) secara resmi sebagai mahasiswa Honinbo Jowa tetapi studinya terutama dengan siswa senior. Pada tanggal 3 Januari 1840, ia menerima gelar Shodan (dan pertama) diploma profesional.

Meroket

Pada 1840 Shusaku meninggalkan Edo dan kembali ke rumahnya untuk jangka waktu lebih dari satu tahun. Tahun-tahun berikutnya ia membuat kemajuan yang mantap menanjak mencapai 4 dan pada tahun 1844 ia kembali pulang ke rumah dalam waktu lama.
Gerakan ear-reddening
Gerakan ear-reddening
Pada bulan April-Mei 1846, kembali ke Edo, lalu ia bermain melawan Gennan Inseki, bisa dibilang pemain terkuat saat itu. Shusaku bermain dengan cacat dari dua batu, tapi Gennan menemukan bahwa Shusaku terlalu kuat sehingga ia membatalkan pertandingan.

Sebuah permainan baru dimulai dengan Shusaku hanya bermain hitam, permainan telinga memerah . Gennan memainkan baru joseki (membuka variasi dalam sudut), dan Shusaku keliru dalam merespon.

Dia berjuang kembali keras, tapi masih pada saat middlegame semua orang menonton pertandingan. Dia mengakui bahwa dia tidak terampil dalam Go, tapi melihat bahwa telinga Gennan itu menjadi merah setelah langkah tertentu dengan Shusaku, pertanda bahwa Gennan terkejut. Pada akhirnya, Shusaku memenangkan pertandingan dengan dua poin.

Kembali ke Edo, Shusaku tidak hanya dipromosikan ke Dan 5, tapi ia juga membuat pewaris resmi Honinbo Shuwa yang akan menjadi kepala rumah Honinbo. Shusaku menurun pada awalnya, mengutip kewajibannya terhadap Tuhan Asano sebagai alasannya. Setelah masalah yang diselesaikan, maka Shusaku diterima.

Sebagai pewaris resmi untuk kepala rumah Honinbo, Shusaku memiliki posisi terkemuka. Kelasnya juga meningkat, akhirnya dia mencapai Dan 7, meskipun tidak diketahui secara pasti. Setelah memaksa saingan utamanya dan teman Ota Yuzo untuk mengambil cacat, ia menjadi pemain terkuat dengan pengecualian Shuwa.

Meninggal dunia dan Warisan

Pada tahun 1862 wabah kolera epidemik melanda Jepang. Shusaku menjadi pasien dalam rumah Honinbō dan kemudian jatuh sakit sendiri dan meninggal pada tanggal 10 Agustus. Saat itu ia baru berusia 33 tahun.

Nama Shusaku yang terhubung ke Shusaku Fuseki, dalam metode tertentu membuka permainan di hitam yang dikembangkan untuk kesempurnaan (tapi tidak ditemukan) oleh dia dan merupakan dasar dari gaya pembukaan populer hingga tahun 1930-an.

Shusaku juga diingat dengan jumlah Shusaku, setara dengan Erdös nomor satu untuk pemain Go.

Dalam fiksi

Dalam serial manga dan anime Hikaru no Go, Shusaku dikisahkan menjadi penyemangat bagi pemain Igo Fujiwara-no-Sai. Shusaku juga menjadi inspirasi Sai dalam memainkan pertandingan besar yang dikatakan berasal dari Shusaku.

Tentang Igo dan go

Igo, go, weiqi, atau baduk adalah permainan papan strategis antar dua pemain, berasal dari Tiongkok sekitar 2000 SM sampai 200 SM. Permainan ini sekarang populer di Asia Timur. Pengembangan sistem untuk bermain igo melalui Internet telah meningkatkan popularitasnya di belahan dunia lain.

Di Indonesia, nama igo dan go sama-sama digunakan. Go adalah nama Inggrisnya yang berasal dari pelafalan bahasa Jepang aksara 碁 (go), walaupun di Jepang permainan ini biasa disebut igo. Namanya dibahasa Tionghoa yaitu trad/sed, weiki kurang lebihnya berarti "permainan papan mengelilingi (wilayah)". Nama kunonya adalah yì, dan juga terdaftar dalam Kamus Kangxi. Permainan ini disebut baduk di bahasa Korea.

Referensi:
utama.seruu.com
en.wikipedia.org
id.wikipedia.org