Home » , » George Berkeley - Filsuf Empiris Inggris

George Berkeley - Filsuf Empiris Inggris

George Berkeley
Lahir: 12 Maret 1685, County Kilkenny, Irlandia

Meninggal: 14 Januari 1753 (umur 67) Oxford, Inggris

Era: Filsafat abad ke-18

Daerah: Filsafat Barat

Sekolah: Idealisme, Empirisme

Kepentingan utama: Kristen, metafisika, epistemologi, bahasa, matematika, persepsi

Gagasan penting: Idealisme subyektif, argumen utama
George Berkeley adalah seorang filsuf Irlandia yang juga menjabat sebagai uskup di Gereja Anglikan. Bersama John Locke dan David Hume, ia tergolong sebagai filsuf empiris Inggris yang terkenal.

Berkeley adalah salah satu tokoh berpengaruh dalam filsafat Barat, doktrin-doktrinnya mengerahkan pengaruh yang sangat signifikan pada filsafat analitik. Sebagai matematikawan, George Berkeley dikenal karena pemikiran kritiknya terhadap teori-teori matematika.

Ia dilahirkan pada 12 Maret 1685 di County Kilkenny, Irlandia. Berkeley mengembangkan suatu pandangan tentang pengenalan visual tentang jarak dan ruang. Selain itu, ia juga mengembangkan sistem metafisik yang serupa dengan idealisme untuk melawan pandangan skeptisisme.

Inti pandangan filsafat Berkeley adalah tentang "pengenalan". Menurut Berkeley, pengamatan terjadi bukan karena hubungan antara subyek yang mengamati dan obyek yang diamati. Pengamatan justru terjadi karena hubungan pengamatan antara pengamatan indra yang satu dengan pengamatan indra yang lain. Misalnya, jika seseorang mengamati meja, hal itu dimungkinkan karena ada hubungan antara indra pelihat dan indra peraba. Indra penglihatan hanya mampu menunjukkan ada warna meja, sedangkan bentuk meja didapat dari indra peraba. Kedua indra tersebut juga tidak menunjukkan jarak antara meja dengan orang itu, sebab yang memungkinkan pengenalan jarak adalah indra lain dan juga pengalaman. Dengan demikian, Berkeley mengatakan bahwa pengenalan hanya mungkin terhadap sesuatu yang kongkret.


Karya

Pada 1709, Berkeley menerbitkan karya pertamanya  yakni,  "An Essay towards a New Theory of Vision", dalam karyanya tersebut ia membahas keterbatasan penglihatan manusia dan mengajukan teori bahwa benda yang terlihat bukanlah benda material, tapi cahaya dan warna. hal tersebut membayangi karya filosofisnya Treatise Mengenai Prinsip Pengetahuan Manusia tahun 1710 yang, setelah penerimaan yang buruk, ia menulis ulang dalam bentuk dialog dan diterbitkan dengan judul Tiga Dialog antara Hylas dan Philonous pada tahun 1713.

Dalam buku ini, pandangan Berkeley diwakili oleh Philonous (Yunani: 'kekasih pikiran'), sementara Hylas (Yunani: 'materi') mewujudkan lawan pemikir Irlandia, khususnya John Locke . Berkeley menentang doktrin Sir Isaac Newton tentang ruang mutlak, waktu dan gerak di De Motu (Pada Motion), yang diterbitkan tahun 1721 tentang argumen penddahulunya Mach dan Einstein. Pada tahun 1732, ia menerbitkan Alciphron, seorang Kristen minta maaf terhadap -pemikir bebas, dan pada 1734, ia menerbitkan The Analyst , kritik terhadap dasar-dasar kalkulus, yang berpengaruh dalam pengembangan matematika.

Karyanya utamanya yang terakhir filosofi, Siris (1744), dimulai dengan menganjurkan penggunaan obat air tar, dan kemudian berlanjut untuk membahas berbagai topik termasuk ilmu pengetahuan, filsafat, dan teologi. Minat Berkeley dalam pekerjaan meningkat setelah Perang Dunia II.

George Berkeley meninggal di Oxford, Inggris pada 14 Januari 1753 (umur 67 tahun). (Sumber: Wikipedia)