Home » , » Biografi Fakhr ad-Din ar-Razi - Filsuf Muslim

Biografi Fakhr ad-Din ar-Razi - Filsuf Muslim

Fakhr al-Din al-Razi
Lahir: 1149 Sinar
Meninggal: 1209 Herat
Era: masa keemasan Islam
Yurisprudensi: Syafi'i
Kepercayaan: Asy'ari
Minat utama: Filsafat Islam, Kalam, Logika dan Tafsir
Karya terkenal: Tafsir al-Kabir, Buku Mayor tentang Logika, Syarh al-Wajiz Nisf li l-Ghazali, Syarh al-Isharat Avecina
Abu Abdullah Muhammad bin Umar bin al-Husain di-Taymî al-Bakri di-Tabaristani Fakhr ad-Din ar-Razi, dikenal sebagai Fakhr ad-Din ar-Razi atau Fakhruddin Razi, adalah teolog Muslim Sunni dan filsuf Persia yang menulis dalam bahasa Arab. Ia lahir di 1149 di Ray (sekarang terletak di Iran ), dan meninggal pada 1209 di Herat (sekarang terletak di Afghanistan ). Ia juga menulis tentang obat-obatan, fisika, astronomi, sastra, sejarah dan hukum.

Ia adalah tokoh pemikir dan ilmuwan Islam lain yang sangat menarik, meski kalah popular dari Ibnu Sina, Al-Ghazali, Ibnu Rusyd, Ibnu Arabi, al-Hallaj atau Abu Bakar al-Razi, untuk menyebut beberapa saja. Namun seperti mereka, Fakhr al-Din al-Razi tokoh kita ini, juga kontroversial. Ia dipuja para pengikutnya, tetapi juga sekaligus dicaci-maki dan dikafirkan pembencinya. Para pengagum al-Razi pada umumnya adalah kaum rasionalis-substansialis. Sementara pengecamnya adalah kaum ahli fiqh tradisionalis dan terutama ahli hadits, semacam Syahrzuri, Ibnu Taymiyah, al-Dzhabi dan Ibnu Hajar al-Asqallani.


Biografi

Fakhr ad-Din ar-Razi lahir pada 543 atau 544 / 1149-1150 dari sebuah keluarga yang berasal dari Amol, di zaman modern provinsi Mazandaran of Iran (Tabaristan kuno), Ia pertama kali belajar dengan ayahnya, dan kemudian di Merv dan Maragha, di sana ia adalah salah satu murid dari al-Majd al -Jili,  murid al-Ghazali. Dia adalah seorang pendukung terkemuka dari sekolah teologi Asy'ari.

Ia mengabdikan dirinya untuk berbagai studi, dan disebut telah melakukan percobaan alkimia. Dia mengajar di Ray dan Ghazni, dan menjadi kepala universitas yang didirikan oleh Muhammad ibn Tukush di Herat.

Dalam tahun-tahun berikutnya, ia juga menunjukkan minat dalam mistisisme, meskipun ini tidak pernah membentuk bagian penting dari pemikirannya.

Fakhr al-Din al-Razi Meningggal pada 1209 di Herat.


Komentar

Dalam teologi Islam, pekerjaan utama Razi adalah Tafsir-e Kabir (The Great Commentary), delapan jilid Tafsir dari Al-Qur'an, juga disebut sebagai Mafatih al-ghayb (Kunci untuk dikenal). Karya ini mengandung banyak kepentingan filosofis. Salah satunya "keprihatinan utama adalah kemandirian dari intelek. " Dia percaya bahwa bukti-bukti berdasarkan tradisi ( hadits ) "tidak pernah bisa menyebabkan kepastian ( yaqin ) tetapi hanya untuk praduga (Zann), perbedaan utama dalam pemikiran Islam. " Namun,  "pengakuan keutamaan Al-Qur'an tumbuh dengan usianya."  rasionalisme Al-Razi diragukan lagi "memegang tempat penting dalam perdebatan dalam tradisi Islam pada harmonisasi antara akal dan wahyu."


Multiverse

Fakhr al-Din al-Razi, dalam menangani konsepsi fisika dan dunia fisik dalam bukunya Matalib al-'Aliya, mengkritik ide Model geosentris dalam Universe dan "mengeksplorasi gagasan adanya multiverse di konteks komentarnya "pada ayat Al-Quran, "Segala puji milik Allah, Tuhan semesta alam." Dia mengangkat pertanyaan apakah istilah " dunia "dalam ayat ini merujuk pada" beberapa dunia dalam satu alam semesta atau kosmos, atau banyak alam semesta lain atau multiverse luar alam semesta ini. "


Al-Razi menyatakan:

Hal ini didirikan oleh bukti bahwa ada di luar dunia kekosongan terminal tanpa batas  (Khala 'la nihayata laha), dan itu didirikan juga dengan bukti bahwa Allah Yang Mahatinggi berkuasa atas semua makhluk (al-mumkinat). Karena itu ia Maha Tinggi memiliki kekuatan (qadir) untuk membuat beribu ribu dunia (alfa alfi 'awalim) di luar dunia ini sehingga masing-masing dari mereka dunia menjadi lebih besar dan lebih besar dari dunia ini serta memiliki seperti apa ini dunia memiliki tahta (al-arsy), kursi (al-kursiyy), langit (al-samawat) dan bumi (al-ard), dan matahari (al-Syams) dan bulan (al-qamar ). Argumen dari para filsuf (Dala'il al-Falasifah) untuk menetapkan bahwa dunia adalah salah satu yang lemah, argumen tipis didirikan pada tempat yang lemah.

Al-Razi menolak gagasan Aristotelian dan Avicennian tentang alam semesta tunggal berputar di sekitar dunia tunggal. Dia menjelaskan argumen utama mereka terhadap keberadaan beberapa dunia atau alam semesta, menunjukkan kelemahan mereka dan membantah mereka. Penolakan ini muncul dari penegasan tentang atomisme, seperti yang dianjurkan oleh sekolah teologi Islam Asy'ari, yang memerlukan adanya ruang kosong di mana atom bergerak, menggabungkan dan terpisah. Dia lebih membahas isu kekosongan ruang kosong antara bintang dan rasi bintang di alam semesta, yang mengandung sangat sedikit atau tidak ada bintang. secara lebih rinci dalam volume 5 dari Matalib. Ia berpendapat bahwa ada luar angkasa tak terbatas dari luar dunia yang dikenal, dan Allah memiliki kuasa untuk mengisi kekosongan dengan jumlah alam semesta tak terbatas.


Hasil karya
  • Tafsir al-Kabir (The Great Commentary) (juga dikenal sebagai Mafatih al-ghayb)
  • Al-Bayan wa al-Burhan fi al-Radd `ala Ahl al-Zaygh wa al-Tughyan
  • Al-Mahsul fi 'Ilm al-Ushul
  • Al-Mutakallimin fi 'Ilm al-Kalam
  • Ilm al-Akhlaq (Ilmu Etika)
  • Kitab al-Firasa (Buku tentang Firasa)
  • Kitab al-Mantiq al-Kabir (Major Book on Logika)
  • Kitab al-nafs wa l-ruh wa Sharh Quwa-huma (Buku tentang Jiwa dan Roh dan Fakultas mereka)
  • Mabahith al-mashriqiyya fi 'ilm al-ilahiyyat wa-'l-tabi'iyyat (Studi Timur di Metafisika dan Fisika)
  • Matalib al-'Aliya
  • Muhassal Afkar al-mutaqaddimin wa-'l-muta'akhkhirin (The Harvest / Kompendium dari Pemikiran of the Ancients dan Kaum modern)
  • Nihayat al 'Uqul fi al-Ushul Dirayat
  • Risalah al-Huduth
  • Syarh al-Isharat (Komentar pada Isharat)
  • Syarh Asma 'Allah al-Husna (Commentary on Asma' Allah al-Husna)
  • Syarh al-Qanun Kulliyyat fi al-Tibb (Commentary on Canon of Medicine)
  • Syarh al-Wajiz Nisf li'l-Ghazali (Commentary on Nisf al-Wajiz Al-Ghazali)
  • Syarh Uyun al-Hikmah (Commentary on Uyun al-Hikmah)
Sumber:Wikipedia