Home » » Biografi Najmuddin Kubra - PendiriTarekat Sufi Kubrawiyyah

Biografi Najmuddin Kubra - PendiriTarekat Sufi Kubrawiyyah

Masjid Abdul Qadir Jilani di Baghdad, Irak
Masjid Abdul Qadir Jilani di Baghdad, Irak
Najmuddin-e Kubra ( Persia : نجمالدین کبری) atau Najm al-Din Kubra, (Syekh Abu al-Jannāb Ahmad ibn 'Umar) adalah sufi Persia abad ke-13 dari Khwarezmia, pendiri Kubrawiyya atau tarekat sufi Kubrawiyah, berpengaruh di Ilkhanid dan Timurid. Metodenya, teladan dari "masa keemasan" metafisika sufi, terkait dengan Illuminationism dari Shahab al-Din Suhrawardi serta Rumi Shams meninggal pada 618 / 1221.


Biografi

Kubra lahir pada 540/1145, di Konye-Urgench, al-din. Kubra memulai karirnya sebagai seorang sarjana hadis dan kalam. Minatnya pada tasawuf dimulai di Mesir di mana ia menjadi murid Syaikh Ruzbihan Baghli Shirazi, yang memulai dengan urutan Oveisy.

Setelah bertahun-tahun belajar, ia menjauh dari ilmu-ilmu agama dan mengabdikan hidupnya cara Sufi. Sufi shaikh Zia-Al-Din-'Ammar Bītlīsî adalah guru Kubra, yang mencoba untuk menyajikan pemikiran Sufi dalam cara baru untuk memberikan kontemplasi dan pengaruh bagi pembaca.

Setelah menerima khirka, Kubra memperoleh banyak pengikut dari gnostik dan penulis tasawuf. Karena pengikutnya sebagian besar adalah penulis Sufi dan gnostik, Kubra memberi judul "produsen kudus" dan perintahnya bernama Kubraviyah. Keutamaan Kubra tentang karya menyangkut analisis dari pengalaman visioner. Dia menulis banyak karya penting yang membahas pengalaman visioner, termasuk komentar Sufi pada Al Quran bahwa ia tidak dapat menyelesaikan karena kematiannya pada 618/1221.

Kubra meninggal selama penaklukan Mongol dan genosida setelah menolak untuk meninggalkan kota, dan berjuang memerangi Mongol. Secara keseluruhan, Kubra dikenang sebagai pelopor tradisi Sufi dan penjelasan pengalaman visioner spiritual. Karya Kubra menyebar di seluruh Timur Tengah dan Asia Tengah berkembang selama bertahun-tahun, sampai secara bertahap diambil alih oleh ideologi lain yang lebih populer yang sejenis dan pemimpin sufi.
Versi lain dari kematiannya diriwayatkan oleh Tarikh-e-Soheili "" Master sudah tua dan setengah buta tapi dia menolak pemberian Mongol hanya nyawanya sendiri dan meminta penjajah pergi, ketika Mongol memasuki kota ia berdiri di alun-alun dan memiliki batu di pangkuannya sambil melemparkannya pada Mongol "


Hasil Karya

Selain karyanya berpusat di sekitar komentar Sufi dari Al Quran, Kubra menulis risalah penting lainnya yakni:
  • Fawa'ih al-Djamal wa-fawatih al-Djalal
  • Ushul al 'Ashara
  • Risalat al-kha'if al-ha'im min lawmat al-la'im
Karya-karyanya membahas analisis mimpi dan penglihatan, seperti "pentingnya mimpi dan penglihatan, derajat pencerahan bercahaya yang memanifestasikan dengan mistik, kelas yang berbeda dari konsep dan gambar yang melibatkan perhatiannya, dan sifat serta keterkaitan dari manusia 'pusat halus.' "

Penafsiran dan pemahaman mimpi itu penting karena Muhammad telah mengembangkan agama Islam berdasarkan Wahyu dari Allah, sehingga Al-Quran menjadi pedoman hidup umat Islam.


Kubraviyah

Kubraviya adalah tarekat sufi Kubra, berfokus pada menjelaskan pengalaman visioner. Pengaruh Kubraviya dapat dilihat pada dunia Islam secara keseluruhan karena hubungannya dengan pengaruh kuat dari Syi'ah di Iran. Kubraviya tidak sepenuhnya populer sampai setelah kematian Kubra di abad ke-13. Kubraviya menemukan perkembangan besar di luar Asia Tengah, namun pengaruhnya dan kehadiran hanya berlangsung sampai tanggal 15 / abad ke-16, ketika dibayangi oleh Naqshbandiya (kelompok Sufi lain) selama Kekaisaran Ottoman.

Kubraviya berpengaruh di Asia Tengah, mendirikan banyak kegiatan politik, sosial, dan ekonomi di sana, tapi Naqshbandiyah mengembangkan ide-ide untuk potensi mereka sepenuhnya. Ajaran utama Kubraviya adalah "berkembang dengan baik psikologi mistik berdasarkan analisis pengalaman visioner." Mereka berfokus pada menjelaskan pengalaman visioner spiritual yang sufi jalani dalam kehidupan sehari-hari. Perhatian terbesar mereka adalah total fokus pada zikir sebagai sarana yang memungkinkan untuk persepsi penglihatan spiritual. Saat ini, Kubraviyah hampir tidak ada, namun kelompok-kelompok seperti Naqshbandiyyah dan Yasawiyyah terus berlatih ritual Sufi yang sama dan ide-ide tentang menganalisis visi spiritual.


Murid-muridnya

Di antara dua belas murid-Nya yang dikenal adalah Najmeddin Razi, Sayfeddin Bakhezri, Majd al-Dīn Baghdadi, Ali bin lala ghznavi dan Baha'uddin Walad, ayah dari Jalaluddin Rumi. Namun, salah satu muridnya yang paling terkenal dan berpengaruh adalah Saad al-Din Hamuwayi. (WIkipedia)