Home » » Kisah Nabi Isa alaihissalam

Kisah Nabi Isa alaihissalam

Artikel "Kisah Nabi Isa alaihissalam" adalah bagian dari seri "Kisah 25 nabi dan rasul Islam"
kaligrafi arab yang dibaca 'isa
Nabi Isa 'alaihissalam (sekitar 1 - 32M) adalah nabi dan rasul dalam agama Islam yang merupakan salah satu dari Ulul Azmi. Dalam Al-Qur'an, ia disebut Isa bin Maryam atau Isa almasih. Ia diangkat menjadi nabi pada tahun 29 M dan ditugaskan berdakwah kepada Bani Israil di Palestina dengan kitabya yakni Injil.

Al-Hawâriyyûn (Pengikut)

Dalam berdakwah, nabi Isa as didampingi para pengikutnya yang disebut al-Hawâriyyûn, yang jumlahnya 12 orang, sesuai dengan jumlah suku (sibith) Bani Israil, sehingga masing-masing hawari ini ditugaskan untuk menyampaikan risalah Injil bagi masing-masing suku Bani Israil. Namun nama-nama hawari tersebut tidaklah disebutkan di dalam Al-Quran. Kisah para sahabat Isa ini terdapat dalam surat Al-Mâ'idah: 111-115 dan surat Ãli-'Imrân: 52. Dalam surat tsb diceritakan bahwa al-Hawâriyyûn meminta Isa untuk menurunkan makanan dari langit. Nama surat Al-Maidah yang berarti makanan diambil karena mengandung kisah ini. Kejadian turunnya makanan dari langit ini makin menambah ketebalan iman para pengikut Isa

Namanya disebutkan sebanyak 25 kali di dalam Al-Quran. Cerita tentang Isa kemudian berlanjut dengan pengangkatannya sebagai utusan Allah, penolakan oleh Bani Israildan berakhir dengan pengangkatan dirinya ke surga.


Riwayat Kelahiran

Kisah kelahiran Isa berawal dari dari Maryam binti Imran. Sejak Maryam lahir, ayahnya sudah meninggal, lalu ia dirawat oleh nabi Zakaria. Maryam mengasingkan diri dari sanak keluarga ke suatu tempat sebelah timur Baitul Maqdis untuk beribadat.

Pilihan Allah terhadap Maryam Al Qur'an surat Ali-Imran 42-44:
42. Dan ingatlah ketika malaikat berkata kepada Maryam: "Sesungguhnya Allah telah memilihmu, menyucikanmu dan melebihkanmu atas wanita-wanita lainnya di dunia. 

43. "Hai Maryam! patuhlah kepada Tuhanmu, sujud dan rukulah bersama orang-orang yang rukuk". 

44. Yang Kami ceritakan itu, adaqlah sebagian berita gaib yang Kami wahyukan kepadamu Muhammad. Padahal kamu tidak berada dekat mereka ketika mereka mengadakan undian dengan anak-anak panahnya untuk menentukan siapa yang patut mengasuh Maryam. Dan tidak pula kamu berada dekat mereka ketika mereka berebut-rebutan untuk maksud yang sama.

Dalam ibadahnya, Maryam memasang tabir untuk menutupinya dari dunia luar. Saat itulah datang di hadapannya malaikat Jibril untuk menyampaikan berita dari Allah bahwa Maryam akan diberi seorang anak yang suci.

Maryam bingung karena dirinya belum disentuh sekalipun oleh laki-laki, Jibril menerangkan bahwa hal tersebut adalah perkara mudah bagi Allah, sebagai bukti kekuasaan Allah, dan merupakan hal yang sudah ditetapkan sebelumnya. Kemudian Maryam hamil dan pergi mengasingkan diri ke suatu tempat yang jauh.

Kisah kehamilan Maryam dalam Al Qur'an surat Maryam 16-22:
16. Bacakanlah hai rasul kisah Maryam yang tersebut dalam Al Qur'an ini, ketika ia mengasingkan diri dari sanak keluarganya ke suatu tempat sebelah timur Baitul Maqdis untuk beribadat. 

17. Dipasangnya tabir untuk menutupinya dari dunia luar. Maka Kami utus Jibril utusan kami kepadanya yang menjelma di hadapannya sebagai manusia dengan perawakan seutuhnya. 

18. Dia merasa kaget lalu berkata: "Aku berlindung kepada Tuhan yang Maha Pengasih terhadapmu sekiranya kamu hendak mendapatkan dari aku apa yang diharamkam Allah kepadamu, jika kamu orang yang taqwa!" 

19. Jibril menjawab: "Aku ini utusan Tuhanmu untuk memberikan seorang anak yang suci kepadamu" 

20. Maryam bertanya: "Bagaimana aku dapat beroleh anak, padahal aku belum pernah disentuh oleh seorang laki-lakipun, lagipula aku bukan wanita tuna-susila" 

21. Jibril menjawab: "Ya begitulah! Tuhanmu berfirman: "itu perkara mudah bagi-Ku! Kami lakukan itu untuk Kami jadikan bukti kepada manusia atas kekuasaan Kami, dan sekaligus sebagai rahmat pula dari Kami. Peristiwa itu adalah hal yang sudah ditetapkan lebih dahulu dalam ilmu Tuhan yang azaly" 

22. Maka Maryam pun Hamil. Lalu ia mengasingkan diri dengan kandungannya ke tempat yang jauh.

Saat Maryam merasakan akan melahirkan ia bersandar pada sebuah pohon kurma, lalu lahirlah Isa. Isa yang baru saja lahir sudah dapat berbicara, ia membesarkan hati ibunya dengan mengatakan bahwa Allah telah menjadikan seorang anak yang mulia yang lahir dari rahim Maryam. Lalu Allah memerintahkan kepada Maryam supaya menggoyangkan sebuah pohon kurma agar berjatuhan buahnya untuk dimakan, serta bila ada orang yang menanyakan tentang persoalan anaknya, maka Maryam harus mengatakan bahwa ia sedang bernazar untuk berpuasa tidak berbicara kepada manusia manapun pada hari ini.

Kisah kelahiran Isa dalam Al Qur'an surat Maryam 23-26:
23. Lalu rasa sakit akan melahirkan memaksanya untuk bersandar pada pohon kurma. Dia mengeluh: "Wahai kiranya aku mati saja sebelum hal ini terjadi, dan peristiwaku ini menjadi hal yang dilupakan saja". 

24. Lalu Isa memanggilnya dari bawah:"Janganlah bunda bersdih hati, karena Allah telah menjadikan seorang anak yang mulia di bawah tempatmu melahirkan. 

25. Rangkullah pohon kurma itu ke arahmu dan goyangkanlah, niscaya buahnya yang ranum akan berguguran kepadamu. 

26. Makanlah buahnya, dan minumlah sarinya, serta senagkanlah hatimu! Jika kau melihat seseorang manusia yang ingin menanyakan kepadamu, isyaratkanlah kepadanya: aku telah bernazar kepada Tuhan Yang Maha Pengasih akan berpuasa, tidak akan berbicara dengan manusia manapun pada hari ini

Kemudian maryam membawa anaknya pulang ke kaumnya, namun kaumnya menyangka Maryam telah melakukan hal yang keji, dan menanyakan dari dari mana asal anaknya tersebut. Saat itu yang menjawab semua pertanyaan adalah Isa sendiri yang kala itu masih bayi, seperti yang dijelaskan dalam al Qur'an surat Maryam ayat 27 sampai 34

Nabi isa berbicara kepada manusia saat bayi dalam Al Qur'an surat Maryam 27-33:
27. lalu Maryam pulang kepada kaumnya sambil menggendong bayinya. kaumnya berkata: "Hai Maryam! kau telah melakukan perbuatan yang amat keji" 

28. Hai Yunda(Kakak perempuan) Harun! Bapakmu bukan laki-laki hidung belang, dan ibumu bukan pula wanita tuna susila, lalu bayimu itu dapat dari mana?" 

29. Lalu Maryam mengisyaratkan agar mereka berbicara dengan bayinya. Mereka bertanya: "bBagaimana kami kan berbicara dengan bayi yang masih dalam ayunan?" 

30. Sang bayi berkata: "Aku adalah seorang hamba Allah, Dia akan memberiku al Kitab, dan akan menjadikan aku seorang nabi, 

31. dan Dia akan menjadikan aku seorang yang berguna bagi umat manusia di manapun aku berada, dan diperintahkan-Nya aku mengerjakan shalat dan menunaikan jakat selama aku masih hidup, 32. Serta berbakti kepada ibuku. Sebaliknya Ia tidak menjadikan aku seorang yang sombong dan durhaka. 33. Semoga keselamatan dilimpahkan kepadaku pada hari aku dilahirkan dan pada hari aku diwafatkan serta pada hari aku dibangkitkan hidup kembali".

Orang-orang Yahudi dan Nasrani meragukan dan berbeda pendapat tentang Isa. Ada yang memandangnya sebagai Tuhan, dan ada pula yang memandangnya sebagai oknum yang ketiga dari Trinitas. sebenarnya mereka tidak tahu bahwa Allah tidak membutuhkan anak. Sekiranya Allah membutuhkan, tidak perlu mengutus Jibril kepada Maryam, tidak perlu melalui kehamilan, dan tidak perlu melalui kelahiran dan sebagainya, tapi cukup dengan sebuah kalimat-cipta: "KUN"

Penegasan status Isa oleh Allah dalam Al Qur'an surat Maryam ayat 34-37:
34. Itulah Isa putra Maryam menurut firman Kami yang sebenarnya. tapi mereka berbeda pendapat tentang kebenaran itu. 

35. Tiada layak bagi Allah mempunyai anak! Maha Suci Dia! Bilamana ia menghendaki sesuatu, Ia hanya berfirman ke[padanya: "KUN", maka terjadilah ia menurut yang Dia kehendaki. 

36. Sesungguhnya Allah, adalah Tuhanku dan Tuhanmu , karena itu sembahlah Dia! inilah jalan yang lurus. 

37. namun beberapa golongan dari kaum Isa berbeda pendapattentang Isa. Celakalah orang-orang kafir itu saat menyaksikan siksa yang amat dahsyat pada Hari yang Agung(nama lain dari hari kiamat)

Kisah Kelahiaran Nabi Isa dalam Al Qur'an surat Ali-Imran 45-47:
45. Dan ingat pulalah ketika Malaikat berkata: "Hai Maryam! Sesungguhnya Tuhan menyampaikan berita gembira dengan sebuah kata cipta(KUN) daripada-Nya namanya Almasih Isa bin Maryam, orang terhormat di dunia dan akhirat, termasuk orang-orang yang dekat kepada Allah. 

46. Dia dapat berbicara dengan orang lain selagi masih dalam buaian dan ketika sudah dewasa dan dia termasuk orang baik-baik". 

47. Kata Maryam: "Wahai Tuhanku! Bagaimana aku dapat memperoleh anak, padahal aku belum pernah disentuh oleh seorang laki-lakipun?" Allah berfirman dengan perantaraan malaikat Jibril: "begitulah. Allah menciptakan apa yang Da kehendaki. Bila Dia menghendaki sesuatu, hanya tinggal mengucapkan "Kun!". lalu terjadilah ia.


Dakwah dan Mukjizat

Allah mengajarkan kepada Nabi Isa menulis dan membaca, ilmu hikmat, Taurat dan Injil. Dan diangkat sebagai Rasul untuk kaum Bani Israil. Selain dapat berbicara saat dilahirkan, Allah memberikan mukjizat yakni Isa menjadikan burung yang hidup dari tanah liat, menyembuhkan orang buta, menyembuhkan penyakit sopak, menghidupkan orang mati, dan mengetahui makanan yang dimakan dan disimpan oleh seseorang.

Nabi Isa membenarkan kitab Taurat yang datang sebelumnya, selain itu Allah juga memberikan kepadanya Kitab Injil. Nabi Isa menyampaikan kepada umatnya untuk bertaqwa dan menyembah Allah. Karena Allah adalah Tuhan Isa dan Tuhan seluruh manusia.

Dakwah dan Mukjizat Nabi Isa dalam Al Qur'an surat Ali-Imran 48-51
48. Dan Tuhan akan mengajarkan kepadanya menulis dan membaca, Torat dan Injil. 

49. Dan akan dijadikan-Nya sebagai Rasul untuk Bani Israil. Katanya: "Aku ini datang kepadamu membawa tanda muk-jizat dari Tuhanmu yaitu aku dapat membuat dari tanah liat ini rangka burung untuk kamu, kemudian aku tiup lalu ia menjadi seekor burung dengan ijin Allah. Dan aku sanggup menyembuhkan penyakit sopak, dan menghidupkan orang mati dengan izin Allah. Lagipula aku dapat memberitahukan kepadamu apa yang kamu makan dan apa yang kamu simpan di rumahmu masing-masing. Semua itu adalah menjadi tanda buat kamu, kalau kamu benar-benar beriman. 

50. Dan aku datang membenarkan kitab Torat yang datang lebih dahulu, dan untuk menghalalkan bagi kalian sebagian dari apa yang dahulu pernah diharamkan kepada Bani Israil dan aku datang dengan membawa mukjizat dari Tuhanmu dan taatlah kepadaku! 

51. Sesungguhnya Allah itu Tuhanku dan Tuhan kamu juga, sembahlah Dia! Inilah jalan yang lurus."


Isa tidak dibunuh ataupun disalib

Dakwah nabi isa tidak dindahkan oleh kaum bani Israil, namun hanya diikuti oleh Kaum hawari, yakni murid-murid pilihan sebagai pengikut setia Isa yang mendampinginya siang dan malam. Seperti dalam Al Qur'an surat Ali-Imran ayat 52-55, selain diterangkan tentang kaum Hawari, di ayat tersebut diterangkan pula tentang Isa yang dimatikan secara wajar oleh Allah.

Dalam Ali-Imran ayat 55 secara gamlang diterangkan bahwa Allah mematikan Isa secara wajar. Kata "tawaffa" yang menjadikan pokok dari kata "mutawaffiika" pada ayat ini, banyak sekali ditemukan dalam Al Qur'an. Semuanya bermakna mati secara wajar, bukan mati dibunuh atau disalib.

Al Qur'an surat Ali-Imran ayat 52-55
52. Setelah terasa oleh Isa keingkaran kaumnya, berkatalah ia: "Siapakah yang bersedia menjadi pembela-pembelaku untuk menegakkan agama Allah?" Sahabat-sahabatnya yang dinamakan kaum Hawari menjawab: "Kamilah pem,bela-pembela agama Allah, kami telah beriman kepada Allah. Saksikanlah bahwa kami adalah orang-orang yang berserah diri. 

53. Wahai Tuhan kami! Kami telah beriman kepada Injil yang telah Engkau turunkan dan kami telah mengikuti Rasul Isa. Karena itu masukkanlah kami bersama orang-orang yang mengakui kerasulannya." 

54. Lalu mereka kaum Yahudi mengadakan tipu muslihat mereka. Allahpun membalas tipu-muslihat mereka. Dan Allah yang paling ampuh tipu-muslihat-Nya. 

55. Ingatlah ketika Allah berfirman: "Hai Isa! Aku akan mematikan, dan mengangkat ruhmu di sisi-Ku, serta membersihkanmu dari tuduhan orang-orang yang kafir. Dan pengikut-pengikutmu akan aku jadikan lebih mulia daripada orang-orang kafir sampai pada hari kimat. Kemudian kepada-Kulah tempat kembalimu. nanti akn aku beri keputusan kepadamu tentang persoalan-persoalan yang kamu perselisihkan itu."

Kaum Yahudi membuat tuduhan yang keji kepada Maryam dan membuat fitnah seolah mereka telah membunuh Isa. Al-Qur'an menerangkan dalam surat An Nisaa':157 bahwa Isa tidaklah dibunuh maupun disalib oleh orang-orang kafir. Adapun yang mereka salib adalah orang yang bentuk dan rupanya diserupakan oleh Allah seperti Isa.

Al Qur'an surat An nisaa 156-157:
156. Dan juga karena kekafiran mereka terhadap nabi Isa, juga karena tuduhan mereka terhadap maryam berupa tuduhan yang sangat keji. 

157. lagi pula karena ucapan mereka: "Sesungguhnya kami telah membunuh Al Masih, Isa putra Maryam, Rasul Allah", padahal mereka tidak membunuhnya dan tidak (pula) menyalibnya, tetapi (yang mereka bunuh ialah) orang yang diserupakan dengan Isa bagi mereka. Sesungguhnya orang-orang yang berselisih paham tentang (pembunuhan) Isa, benar-benar dalam keragu-raguan tentang yang dibunuh itu. Mereka tidak mempunyai keyakinan tentang siapa yang dibunuh itu, kecuali mengikuti persangkaan belaka, mereka tidak (pula) yakin bahwa yang mereka bunuh itu adalah Isa.

Muslim menyangkal adanya penyaliban dan kematian atas diri Isa ditangan musuhnya. Al-Qur'an menerangkan Yahudi mencari dan membunuh Isa, tetapi mereka tidak berhasil membunuh dan menyalibkannya. Isa diselamatkan oleh Allah dengan jalan diangkat ke tempat yang mulia dan ditempatkan disuatu tempat yang hanya Allah SWT yang tahu tentang hal ini. Al Qur'an menjelaskan tentang peristiwa penyelamatan ini.

“Tetapi (yang sebenarnya), Allah telah mengangkat Isa kepada-Nya, dan adalah Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (An Nisaa':158)”

Oarng -orang ahli kitab Yahudi dan Nasrani akan percaya penuh kepada kerasulan Isa tatkala ajalnya sudah dekat seperti yang diterangkan dalam surat An Nisaa':159.

Nabi Isa alaihissalam disebutkan dengan banyak nama di dalam Al-Quran. Sebutan yang paling umum adalah "Isa bin Maryam" (Isa putra Maryam), kadang-kadang diawali dengan julukan lain. Isa juga diakui sebagai seorang nabi dan utusan (rasul) Allah. Istilah wadjih ("patut dihargai dalam dunia ini dan selanjutnya"), mubarak ("diberkati" atau "sumber manfaat bagi orang lain"), `abd-Allah (hamba Allah) adalah semua yang digunakan dalam Al-Qur'an dalam memberikan nama/julukan kepada Isa.

Isa adalah sebagai seorang nabi pendahulu Nabi Muhammad Salallahu 'alaihissalam, dan menyatakan bahwa setelah ia akan muncul seorang nabi terakhir, sebagai penutup dari para nabi utusan Tuhan. Hal ini berdasarkan dari ayat Al-Qur'an, di mana Isa menyatakan tentang seorang rasul yang akan muncul setelah dia, yang bernama Ahmad. Islam mengasosiasikan Ahmad sebagai Muhammad sebagai nabi dan Rasul terakhir, penutup seluruh nabi.