Home » , » Biografi Henri de Toulouse-Lautrec - Pelukis Perancis Zaman Renaisans

Biografi Henri de Toulouse-Lautrec - Pelukis Perancis Zaman Renaisans

Henri de Toulouse-Lautrec
Henri de Toulouse-Lautrec
Lahir: 24 November 1864 Albi, Tarn, Prancis

Meninggal: 9 September 1901 (umur 36) Château Malromé, Prancis

Kebangsaan: Perancis

Dikenal untuk: Pelukis zaman Renaisans, draughtsman, illustrator

Periode: Pasca-impresionisme, Art Nouveau.

Gerakan: Post-Impresionisme, Art Nouveau
Henri Marie Raymond de Toulouse-Lautrec-Monfa atau Henri de Toulouse-Lautrec adalah seorang pelukis Perancis, zaman Renaisans,  draughtsman dan ilustrator yang ikut dalam warna-warni dan kehidupan teater Paris pada tahun 1800-an. Ia menghasilkan koleksi gambar menarik, elegan dan provokatif dari kehidupan modern. Toulouse-Lautrec - bersama dengan Cézanne, Van Gogh dan Gauguin - adalah salah satu pelukis paling terkenal dari periode Post-impresionis. Dalam lelang di rumah lelang Christie tahun 2005, rekor baru ditetapkan ketika La Blanchisseuse, lukisan awal dari cuci muda, dijual seharga US $ 22.400.000.


Awal kehidupan

Henri Marie Raymond de Toulouse-Lautrec-Monfa lahir di Hotel du Bosc di Albi, Tarn di Midi-Pyrenees wilayah Perancis  24 November 1864, anak sulung dari Comte de Alphonse Toulouse-Lautrec-Monfa dan Adele Tapie de Celeyran. Keluarganya berasal dari keturunan aristokrat (keturunan  Toulouse dan Lautrec dan viscount dari Montfa, sebuah desa dan komune di departemen Tarn di selatan Perancis).

Setelah kematian saudaranya orang tuanya berpisah. Pada usia delapan Henri tinggal bersama ibunya di Paris. Sejak kecil Henri memiliki bakat  menggambar dan melukis. Seorang teman ayahnya, Rene Princeteau, memberikan pelajaran informal. Beberapa lukisan awal Henri adalah kuda, spesialisasi Princeteau, dan subjek Lautrec ditinjau dalam bukunya 'Circus Lukisan'.


Cacat dan masalah kesehatan 

Henri menderita kondisi kesehatan bawaan akibat riwayat perkawinan sedarah. Pada usia 13 Henri patah kanannya tulang paha, dan pada usia 14, sebelah kiri.

Secara fisik ia tidak dapat menikmati berbagai kegiatan yang biasanya dinikmati oleh orang-orang seusianya, Toulouse-Lautrec menekuni dirinya dalam seni. Ia menjad pelukis penting pasca-impresionis, art nouveau ilustrator, dan lithographer, dan karya-karyanya tercatat banyak detail dari akhir abad ke-19 gaya hidup di Paris bohemian. Toulouse-Lautrec ikut dalam kontribusi sejumlah ilustrasi untuk majalah Le Rire selama pertengahan tahun 1890-an.

Henri mencoba untuk daftar di perguruan tinggi namun gagal, dan setelah mencoba untuk yang keduakalinya ia masuk dan dapat menyelesaikan studinya. Selama tinggal di Bagus kemajuan dalam melukis dan menggambar Henri membuat Princeteau terkesan, ia membujuk orang tuanya untuk membiarkan Henri kembali ke Paris dan belajar dalam bimbingan pelukis potret terkenal Léon Bonnat. Ibu Henri memiliki ambisi yang tinggi untuk menjadikan Henri menjadi pelukis modis dan dihormati.


Riwayat Hidup Ringkas

Henri de Toulouse-Lautrec tidak memiliki kesulitan untuk menikmati hidup dan mengamati kehidupan orang-orang yang dilukisnya, yaitu di klub, di cafe, dan di panggung tari. Ketika de Toulouse-Lautrec menginjak usia 14 tahun, ia mengalami patah pada kedua kaki. Hal tersebut membuat ia memilih bidang yang tanpa harus menggunakan kakinya terlalu banyak, yaitu melukis.

Ia menjadi tokoh yang penuh pengabdian terhadap pekerjaannya. Gaya lukisannya beraliran impresionisme. Ia sering membuat lukisan dengan papan kayu bergaya Jepang. Hal ini menjadikannya pelukis yang khas dan original. Ia melakukan akrivitas melukisnya di daerah yang banyak dikunjungi orang, di tengah keramaian, misalnya di daerah Montmartre, seperti di Moulin Rouge. Objek lukisannya banyak bicara tentang dunia perempuan, misalnya ia melukis biduan-biduan, pelacur, penari, artis sirkus, dan perempuan yang biasanya hadir di acara olah raga [[pacuan kuda]. Ia menggambarkan watak dan karakter objek yang ia lukis secara mendalam baik dengan melukis secara proporsional sesuai asli maupun dalam lukisan karikatur. Ia menciptakan kurang lebih 1000 lukisan dan 5000 gambar serta 350 poster selama hidupnya. Beberapa subjek yang ia lukis, biduan-biduan di kota Paris, Yvette Guilbert, Jane Avril, dan la Goulue. Toulouse-Lautrec juga mengerjakan lukisan yang diperuntukkan sebagai iklan atau reklame. Lukisannya sangat berpengaruh dalam dunia komersial.

Henri de Toulouse-Lautrec meninggal di Château Malromé, Prancis pada 9 September 1901 (umur 36). (Wikipedia)