Home » , , » Biografi Jawaharlal Nehru - Perdana Menteri India Pertama

Biografi Jawaharlal Nehru - Perdana Menteri India Pertama

Pandit Jawaharlal Nehru
Jawaharlal Nehru
Nehru, ca. 1927
Perdana Menteri India I
Masa jabatan: 15 Agustus 1947 – 27 Mei 1964

Menteri Luar Negeri India
Masa jabatan: 15 Agustus 1947 – 27 Mei 1964

Menteri Keuangan India
Masa jabatan: 8 Oktober 1958 – 17 November 1959

Informasi pribadi:
  • Lahir: 14 November 1889 Allahabad, Provinsi Serikat, Kemaharajaan India
  • Meninggal: 27 Mei 1964 (74 tahun) New Delhi, India
  • Kebangsaan: India
  • Suami/istri: Kamala Nehru
  • Anak: Indira Gandhi
  • Alma mater: Kolese Tritunggal, Cambridge
  • Profesi: Pengacara
  • Agama: Agonistik
Jawaharlal Nehru (bahasa Hindi: जवाहरलाल नेहरू, dibaca [dʒəʋaːɦərˈlaːl ˈneːɦruː]) merupakan negarawan India yang pertama (dan yang paling melayani terlama) sebagai perdana menteri India dari tahun 1947 sampai 1964. Sebagai tokoh terkemuka dalam kemerdekaan gerakan kemerdekaan India, Nehru terpilih oleh Partai Kongres untuk memangku jabatan Perdana Menteri independen India yang pertama, dan terpilih kembali saat Partai Kongres memenangkan pemilihan umum pertama India pada tahun 1952. Sebagai salah satu pendiri Gerakan Nonblok, dia juga seorang tokoh penting dalam politik internasional di era pasca-perang. Dia sering disebut Pandit Nehru ("pandit" dalam bahasa Sanskerta dan Hindi artinya "sarjana" atau "guru") dan khususnya di India, sebagai Panditji (dengan "-ji" menjadi akhiran nama kehormatan). Di dunia internasional ia dikenal sebagai salah satu pelopor dari Konferensi Asia-Afrika.

Sebagai putra seorang pengacara dan politikus asal India yang kaya, Motilal Nehru, Nehru menjadi seorang pemimpin sayap kiri Kongres Nasional India saat masih cukup muda. Kenaikan pangkat untuk menjadi Presiden Kongres, di bawah bimbingan dari Mahatma Gandhi, Nehru adalah seorang pemimpin karismatik dan radikal, menganjurkan kemerdekaan penuh dari Kerajaan Inggris. Dalam perjuangan yang panjang untuk kemerdekaan India, di mana ia menjadi juru kunci, Nehru akhirnya diakui sebagai pewaris politik Gandhi. Sepanjang hidupnya, Nehru juga menjadi advokat untuk sosialisme Fabian dan sektor publik sebagai sarana yang ditantang lama dari pengembangan perekonomian dapat diatasi oleh negara-negara miskin.


Kehidupan pribadi dan pendidikan

Jawaharlal Nehru lahir di  Allahabad, Provinsi Serikat, Kemaharajaan India pada 14 November 1889. Beliau putra dari pasangan Motilal Nehru dan Swaroop Rani dalam keluarga Kashmiri Pandit. Nehru dididik di Britania di sekolah swasta, Harrow School dan Trinity College, Cambridge. Selama di Britania, Nehru dikenal sebagai Joe Nehru.

Nehru menikah pada tanggal 8 Februari 1916 dengan Kamala Kaul. Anak mereka lahir pada tahun kedua pernikahan yang diberi nama Indira Priyadarshini.

Selama tahun-tahun terakhir kolonialisme Inggris di India, Nehru kemudian jatuh cinta dengan Edwina Mountbatten, istri Louis Mountbatten, raja muda terakhir, seperti kata dia oleh saudaranya Pamela Mountbatten.


Kehidupan dan karier

Nehru diberi kehormatan tunggal karena telah mengibarkan bendera India sendirian di New Delhi pada tanggal 15 Agustus 1947, hari dimana India memperoleh kemerdekaan. Nehru mendapat apresiasi tentang kebajikan demokrasi parlementer, sekularisme dan liberalisme, digabungkan dengan keprihatinan itu bagi masyarakat miskin dan kurang mampu, diakui untuk membimbingnya dalam merumuskan kebijakan yang memengaruhi India untuk hari itu juga. Mereka juga mencerminkan pandangan dunia asal sosialis-nya. Masa yang panjang telah berperan dalam membentuk tradisi dan struktur di India. Dia kadang-kadang disebut sebagai "Arsitek Modern India". Putrinya, Indira Gandhi, dan cucunya, Rajiv Gandhi, juga menjabat sebagai Perdana Menteri India.

Gita Sahgal - seorang penulis dan wartawan yang membahas isu-isu feminisme, fundamentalisme, dan rasisme, direktur film dokumenter yang memenangkan hadiah, dan aktivis hak asasi manusia - merupakan keponakan kesayangannya.


Penerus Gandhi

Pada tanggal 15 Januari 1941 Gandhi berkata, "Ada yang bilang Pandit Nehru dan aku ini akan membutuhkan lebih dari perbedaan pendapat untuk mengalahkan kami. Kami memiliki perbedaan dari waktu kita menjadi rekan kerja, namun saya telah mengatakan untuk beberapa tahun dan katakan sekarang bahwa tidak Rajaji (Chakravarti Rajagopalachari) tapi Nehru justru penerusku."


Perdana menteri India Pertama

Nehru dan rekan-rekannya telah dibebaskan sebagai Misi Kabinet Inggris tiba untuk mengajukan rencana pengalihan kekuasaan.

Setelah terpilih, Nehru memimpin pemerintah untuk sementara yang dirugikan oleh ledakan kekerasan komunal dan kekacauan politik, dan oposisi dari Liga Muslim dipimpin oleh Muhammad Ali Jinnah, yang menuntut perpisahan kaum Muslim untuk membuat negara bagian Pakistan. Setelah tawaran yang gagal untuk membentuk koalisi, Nehru enggan mendukung partisi India, menurut rencana dirilis oleh Inggris pada tanggal 3 Juni 1947. Ia mulai menjabat sebagai Perdana Menteri India pada tanggal 15 Agustus, dan menyampaikan pidato pengukuhannya berjudul "Sebuah Kencan Dengan Takdir"

"Bertahun-tahun lalu kami membuat perjanjian untuk bertemu dengan takdir, dan sekarang saatnya tiba ketika kita harus menebus janji kami, tidak sepenuhnya atau dalam ukuran penuh, tetapi sangat substansial. Pada stroke dari jam tengah malam, ketika dunia tidur, India terjaga akan hidup dan kebebasan. Sesaat datang, yang datang tapi jarang dalam sejarah, ketika kita melangkah keluar dari lama ke yang baru, saat usia berakhir, dan ketika jiwa bangsa, panjang ditekan, menemukan ucapan. Ini adalah hal yang pada serius saat ini kita mengambil janji dari dedikasi ke layanan dari India dan rakyatnya dan untuk penyebab yang masih lebih besar dari manusia."

Namun, periode ini ditandai dengan kekerasan komunal intern. Kekerasan ini merebah ke seluruh wilayah Punjab, Delhi, Bengal dan bagian lainnya di India. Nehru melakukan wisata bersama dengan para pemimpin Pakistan untuk mendorong perdamaian dan ketenangan para pengungsi yang marah dan kecewa. Nehru akan bekerja dengan Maulana Azad dan pemimpin Muslim lainnya untuk menjaga dan mendorong umat Islam untuk tetap di India. Kekerasan pada waktu itu sangat memengaruhi Nehru yang menyerukan gencatan senjata dan intervensi PBB untuk menghentikan Perang India-Pakistan 1947. Khawatir dengan akan terjadinya pembalasan komunal, Nehru mulai ragu-ragu dalam mendukung aneksasi Negara Hyderabad.

Pada tahun-tahun setelah kemerdekaan, Nehru sering pulang ke rumah putrinya yang bernama Indira untuk menjaganya dan mengelola urusan pribadinya. Di bawah kepemimpinannya, Kongres memenangkan mayoritas dalam pemilu tahun 1952. Indira pindah ke kediaman resmi Nehru untuk menghadiri dan menjadi teman setia dia dalam perjalanan di India dan dunia. Indira hampir akan menjadi kepala staf Nehru.


Kebijakan Ekonomi

Nehru memimpin pengenalan modifikasi, perencanaan negara dan kontrol atas ekonomi versi India. Menciptakan Komisi Perencanaan India, Nehru pun membuat Rencana Lima Tahun pada tahun 1951, yang memetakan investasi pemerintah dalam industri dan pertanian. Meningkatkan usaha dan penghasilan pajak, Nehru membayangkan sebuah ekonomi campuran di mana pemerintah akan mengelola industri strategis seperti pertambangan, listrik dan industri berat, melayani kepentingan umum serta cek untuk perusahaan swasta. Nehru mengejar redistribusi tanah dan meluncurkan program-program untuk membangun saluran irigasi, bendungan dan menyebarkan penggunaan pupuk untuk meningkatkan produksi pertanian. Dia juga memelopori serangkaian program pengembangan masyarakat yang ditujukan untuk menyebarkan pemberagaman industri pondok dan meningkatkan efisiensi ke pedesaan India. Sambil mendorong pembangunan bendungan besar (Nehru menyebutnya sebagai "candi baru dari India") karya irigasi, dan generasi listrik tenaga hidroelektrisitas, Nehru juga meluncurkan program India untuk memanfaatkan energi nuklir.

Selama Nehru menjabat sebagai perdana menteri, India menghadapi kekurangan pangan serius meskipun adanya kemajuan dan peningkatan produksi pertanian. Kebijakan industri Nehru diringkas dalam Kebijakan Industri Resolusi tahun 1956, mendorong pertumbuhan manufaktur beragam dan industri berat, namun perencanaan, pengawasan dan peraturan negara mulai merusak produktivitasnya, kualitasnya serta profitabilitasnya. Meskipun ekonomi India mulai memasuki tingkat pertumbuhan stabil, namun pengangguran dan kemiskinan kronis terjadi secara serius dan terus meluas dan menjadi wabah penduduk.


Pendidikan dan sosialisasi reformasi

Jawaharlal Nehru adalah seorang advokat yang amat peduli pada pendidikan bagi anak-anak dan remaja India, kepercayaan itu penting untuk kemajuan masa depan India. pemerintahannya mengawasi pembentukan banyak institusi pendidikan tinggi, termasuk Segenap Lembaga Ilmu Kedokteran India, Institut Teknologi India dan Institut Managemen India. Nehru juga menjelaskan komitmen dalam rencana lima tahun untuk menjamin pendidikan dasar gratis dan wajib untuk semua anak-anak India. Dengan tujuan tersebut, Nehru dapat mengawasi pembuatan program pendaftaran warga desa serta pembangunan ribuan sekolah. Nehru juga meluncurkan inisiatif seperti penyediaan susu gratis dan makanan untuk anak-anak untuk memerangi kekurangan gizi. Pusat pendidikan orang dewasa, sekolah kejuruan dan teknik juga diselenggarakan untuk orang dewasa, terutama di daerah pedesaan.

Menurut Nehru, Parlemen India mengalami banyak perubahan yang berlaku untuk hukum kriminalisasi diskriminasi kasta Hindu dan meningkatkan hak-hak hukum dan kebebasan sosial perempuan. Sistem reservasi pada layanan pemerintah dan lembaga pendidikan diciptakan untuk membasmi ketidakadilan sosial dan kerugian yang dihadapi oleh masyarakat dari kasta terendah dan suku terbelakang. Nehru juga memperjuangkan sekularisme dan keharmonisan beragama, meningkatkan representasi minoritas dalam pemerintahan.

Jawaharlal Nehru meninggal di  New Delhi, India pada 27 Mei 1964 saat berusia 74 tahun. (Sumber: Wikipedia)