Home » » Profil dan Biodata Allan Nairn - Jurnalis Investigasi asal Amerika

Profil dan Biodata Allan Nairn - Jurnalis Investigasi asal Amerika

Allan Nairn
Allan Nairn adalah seorang jurnalis investigasi asal Amerika yang memenangkan penghargaan dan menjadi terkenal ketika ia dipenjarakan oleh pasukan militer Indonesia di bawah Amerika Serikat yang didukung kuat oleh Suharto saat pelaporan di Timor Timur. Tulisan-tulisannya telah berfokus pada kebijakan luar negeri AS di negara-negara seperti Haiti, Guatemala, Indonesia, dan Timor Timur.

Dikutip dari kompas.com, pada tahun 2017 Allan Nairn dinyatakan telah membuat laporan investigasi palsu atau hoax oleh Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo. Laporan tanpa konfirmasi oleh Nairn itu perihal tuduhan upaya makar yang didukung sejumlah tokoh, seperti Fadli Zon, Wakil Ketua DPR, hingga para pensiunan dan jenderal aktif.


Biografi dan karier

Nairn lahir di Morristown, New Jersey dari seorang ibu asal Puerto Rico. Di SMA, dia mendapat pekerjaan bersama aktivis konsumer Ralph Nader, bekerja untuknya selama enam tahun. Bukunya The Reign of ETS: the Corporation That Makes up Minds, dicetak sebagai bagian dari laporan Ralph Nader pada tahun 1980.

Pada tanggal 12 November 1991, meliput perkembangan di Timor Timur, Nairn dan sesama jurnalis Amy Goodman dipukuli oleh tentara Indonesia setelah mereka menyaksikan pembunuhan massal demonstran Timor yang dikenal sebagai Pembantaian Santa Cruz. Ia dipukuli dengan popor senapan M16 dan tengkoraknya retak pada jarak dekat.

Nairn dinyatakan sebagai "ancaman bagi keamanan nasional" dan dilarang di Timor Timur, tetapi ia kembali masuk beberapa kali secara ilegal, dan laporan berikutnya membantu meyakinkan Kongres AS untuk memutus bantuan militer ke Jakarta pada tahun 1993. Dalam laporan dari Timor Timur pada tanggal 30 Maret 1998, Nairn mengungkapkan pelatihan militer AS terus dilakukan kepada tentara Indonesia yang terlibat dalam penyiksaan dan pembunuhan warga sipil. Pada tahun 1999, Nairn ditahan sebentar oleh tentara Indonesia di Timor Timur, di mana ia telah memilih untuk menetap setelah sebagian media lain sudah dievakuasi menyusul referendum kemerdekaan Timor Timur.

Dalam sebuah artikel yang diterbitkan dalam The Nation pada tahun 1994, Nairn mengungkapkan peran pemerintah AS dalam membangun dan mendanai paramiliter Haiti, Front for the Advancement and Progress of Haiti (FRAPH) yang terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia.

Pada tanggal 24 Maret 2010, terungkap bahwa Nairn bisa menghadapi kemungkinan penahanan dan tuntutan pidana di Indonesia karena mengungkap pembunuhan Militer Indonesia terhadap aktivis sipil. Seorang juru bicara militer Indonesia mengatakan kepada Jakarta Globe bahwa militer sedang mempertimbangkan tindakan hukum terhadap publikasi Nairn itu.

Pada Juni 2013, Nairn dan banyak selebriti lainnya muncul dalam sebuah video yang menunjukkan dukungan untuk Bradley Manning.

Pada 27 Juni 2014 laporan menunjukkan bahwa Nairn telah diancam akan ditangkap karena mengungkapkan peran calon presiden Indonesia Prabowo Subianto dalam pelanggaran hak asasi manusia.


Penghargaan

Pada tahun 1993, Nairn dan Amy Goodman menerima penghargaan Memorial Prize Pertama Robert F. Kennedy untuk Radio Internasional karena peliputan mereka di Timor Timur. Pada tahun 1994, Nairn memenangkan penghargaan George Polk untuk Jurnalisme tentang Majalah Pelaporan. Juga di 1994, Nairn menerima penghargaan James Aronson untuk Keadilan Sosial Jurnalisme dalam tulisannya tentang Haiti di majalah The Nation.


Sumber: https://id.wikipedia.org/wiki/Allan_Nairn