Home » » Biodata lengkap Mbah Mijan - Paranormal Termuda Indonesia

Biodata lengkap Mbah Mijan - Paranormal Termuda Indonesia

Mbah Mijan
Mbah Mijan adalah paranormal termuda Indonesia. Dalam situs www.mbahmijan.com dijelaskan ia ahli pasang susuk pemikat, pengasihan, pengeretan, Pakar Ilmu Pelet, dan ahli buka aura. Tidak saja gemar meramal nasib para selebriti, di sisi lain ia juga mulai membahas soal politik, khususnya Pilkada Gubernur DKI Jakarta.

Mbah Mijan lahir dengan nama asli Samijan. Ia lahir di Kebumen, 21 April 1984. Samijan merupakan anak kedua dari empat bersaudara, keturunan seorang petani gunung di salah satu pedesaan Kabupaten Kebumen Jawa tengah. Ia lulusan Pendidikan S1 Komputer di salah satu Perguruan Tinggi Swasta purwokerto, Banyumas angkatan Tahun 2007.

Sejak kecil, Samijan sudah menyukai hal-hal Mistis dan ilmu-ilmu kebatinan. Hal ini di buktikan saat dirinya usia 11 tahun (kelas 5 SD), sudah aktif berperan membantu sang kakek mengobati pasien-pasiennya. Selain itu, iapun sering berkomunikasi ditempat kosong, padahal jelas-jelas tidak ada orang, mengikuti sang kakek, Mijan melakukan puasa.

Mbah Mijan kecil sekarang sudah remaja dengan segudang prestasi diprofesinya diantaranya, sebagai guru besar di Padepokan Qolbu Jati yang di dirikan sejak tahun 2007, Go international ke beberapa Negara, menjadi salah satu tabib undangan kerajaan Brunei Darussalam, menyandang gelar paranormal termuda berprestasi versi media, pakar susuk Indonesia dan lain-lain.

Keberhasilan itu menjadi angin segar bagi Mbah Mijan. Lambat laun, namanya mulai dikenal. Beberapa stasiun tv pun mengajaknya main di program misteri.

Mbah Mijan sering meramal kehidupan artis. Tak puas dengan dunia supranatural, paranormal ini mulai menapaki panggung hiburan.


Karier: 
  • Menjadi bintang tamu di berbagai televisi nasional, sejak 2012 hingga sekarang.
  • Nara sumber berbagai berita di media cetak, dan media online sejak 2012 hingga sekarang.
  • Mengisi program “Jalan Malam Misteri” Trans7 selama 1 tahun lebih, 2013 – 2014.
  • Mengisi program “Late Night Show” Trans TV selama 1 tahun lebih, 2014 – 2015.
  • Membintangi beberapa sinetron “Stasiun Cinta” Trans TV dan “Super Dede” MNC TV, 2015.
  • Membintangi film layar lebar “CIPALI KM 182″ 2016.
  • Mengisi program “Kamus Horor” Dunia Lain, Transvision (TV Berlangganan) 2015 – hingga sekarang.
  • Saat ini, mengisi program “Jejak Paranormal” ANTV 2016.


Sumber:
  • www.mbahmijan.com, "Profile Mbah Mijan"
  • www.jpnn.co, "Kisah Mbah Mijan dari Supranatural, Panggung Hiburan dan Berbagi dengan Yatim"

Wajib dibaca!

Hukum mendatangi dukun dan tukang ramal

Sesungguhnya mendatangi dukun dan tukang ramal untuk menanyakan sesuatu kepadanya berkaitan dengan sakit, nasib masa depan, atau untuk mengabarkan sesuatu yang ghaib seperti barang hilang, dan yang semisalnya tidak diperbolehkan dalam Islam. Hukumnya haram. Apalagi kalau sampai meyakini dan membenarkan apa yang mereka katakan. Karena sesuatu yang mereka katakan mengenai hal-hal yang ghaib itu hanya didasarkan atas perkiraan belaka, atau dengan cara mendatangkan jin, dan meminta tolong kepada jin-jin itu tentang sesuatu yang mereka inginkan. Dengan cara demikian dukun-dukun tersebut telah melakukan perbuatan kufur dan kesesatan.

Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam bersabda,

مَنْ أَتَى عَرَّافًا فَسَأَلَهُ عَنْ شَيْءٍ لَمْ تُقْبَلْ لَهُ صَلَاةٌ أَرْبَعِينَ لَيْلَةً

“Barang siapa mendatangi tukang ramal dan menanyakan sesuatu kepadanya, tidak akan diterima shalatnya selama empat puluh malam.” (HR. Muslim, dan dalam riwayat lain disebutkan empat puluh hari).

مَنْ أَتَى كَاهِنًا أَوْ عَرَّافًا فَصَدَّقَهُ بِمَا يَقُولُ فَقَدْ كَفَرَ بِمَا أُنْزِلَ عَلَى مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

“Barang siapa mendatangi dukun atau rukang ramal, lalu membenarkan apa yang ia katakana, maka sungguh dia telah kafir terhadap apa yang diturunkan kepada Nabi Muhammad shallallaahu 'alaihi wasallam.” (HR. Ahlussunan yang empat dan dishahihkan oleh Al-Hakim sesuai dengan syarat Bukhari – Muslim)

Dari Imran bin Hushain radhiyallaahu 'anhu, Rasulullah shallallaahu 'alaihi wasallam bersabda,

لَيْسَ مِنَّا مَنْ تَطَيَّرَ أَوْ تُطُيِّرَ لَهُ أَوْ تَكَهَّنَ أَوْ تُكُهِّنَ لَهُ أَوْ سَحَرَ أَوْ سُحِرَ لَهُ وَمَنْ أَتَى كَاهِنًا فَصَدَّقَهُ بِمَا يَقُوْلُ فَقَدْ كَفَرَ بِمَا أُنْزِلَ عَلَى مُحَمَّدٍ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

“Bukan dari golongan kami orang yang meramal nasib dan yang minta diramalkan, orang yang melakukan praktek perdukunan dan yang memanfaatkan jasa perdukunan, yang melakukan praktek sihir (tenung) atau yang memanfaatkan jasa sihir (minta ditenungkan). Dan barangsiapa mendatangi dukun dan membenarkan apa yang ia katakan, maka sesungguhnya ia telah kafir pada apa yang diturunkan kepada Muhammad shallallaahu 'alaihi wasallam.” (HR. Al-Bazzar dengan sanad Jayyid).

Dari beberapa hadits di atas, dapat dipahami secara jelas haramnya mendatangi dukun dan tukang ramal, menanyakan dan meyakini/membenarkan apa yang disampaikannya. Hanya saja kalau sebatas mendatangi dan menanyakan, maka hukumannya adalah tidak diterima shalat selama empat puluh hari empat puluh malam. Kecuali kedatangannya tadi dengan tujuan untuk menguji atau untuk menunjukkan kelemahan dan kedustaan dukun dan tukang ramal. Kalau seperti ini dibolehkan, bahkan dianjurkan.

Hukuman berat tersebut dijatuhkan karena dalam tindakannya tersebur menimbulkan kerusakan yang besar. Dukun dan tukang ramal semakin termotifasi dan percaya diri. Sedangkan orang awam akan tertipu dengan kedatangannya tersebut, seolah-olah hal tersebut legal dan halal karena orang yang shalih juga mendatanginya. Selain itu, mereka akan penasaran dan terdorong untuk memanfaatkan jasa dukun dan tukang ramal tersebut karena banyaknya orang yang datang. Selain itu, perbuatan tersebut menunjukkan keridhaannya terhadap sesuatu yang diharamkan oleh Allah dan Rasul-Nya.   

Sedangkan bagi yang sampai meyakini dan membenarkan para dukun dan tukang ramal, lalu melaksanakan titah dan anjuran mereka, maka ia telah kufur terhadap Al-Qur’an. Karena Al-Qur’an mengabarkan bahwa tidak ada yang mengetahui perihal ilmu keghaiban kecuali Allah Ta’ala,

قُلْ لَا يَعْلَمُ مَنْ فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ الْغَيْبَ إِلَّا اللَّهُ

“Katakanlah: "Tidak ada seorang pun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang gaib, kecuali Allah".” (QS. Al-Naml: 65)

Syaikh Utaimin rahimahullaah berkata dalam al-Qaul al-Mufid: 1/335, bahwa dalam ayat tersebut terdapat nafyun (peniadaan) dan itsbat (penetapan). Peniadaan orang yang mengetahui ilmu ghaib. Dan penetapan bahwa yang mengetahuinya hanya Allah semata. Maka orang yang membenarkan dukun dan tukang ramal dalam kabar ghaib yang disampaikannya padahal dia tahu hanya Allah semata yang mengetahui perihal ilmu ghaib, maka sungguh dia telah melakukan kufur besar yang mengeluarkannya dari Islam. Dan apabila dia jahil tidak meyakini bahwa di dalam Al-Qur’an tedapat kebohongan, maka dia telah kufrun duna kufrin (kufur yang tidak mengeluarkan dari Islam.) [sumber]