Home » » Biografi Jean Batten Wanita Pemecah Rekor Penerbangan Lintas Benua Sendirian

Biografi Jean Batten Wanita Pemecah Rekor Penerbangan Lintas Benua Sendirian

Jean Batten
Biodata Jean Batten
  • Nama lengkap: Jean Gardner Batten
  • Profesi: Penerbang
  • Lahir: 15 September 1909, Rotorua, Pulau Utara, Selandia Baru
  • Meninggal: 22 November 1982, Palma de Mallorca, Spanyol
  • Sebab meninggal: Infeksi gigitan anjing
  • Kewarganegaraan: Selandia Baru
  • Buku: Alone in the Sky, My life
  • Orang tua: Frederick Batten, Ellen Batten
  • Saudara kandung: John Batten
  • Dikenal sebagai: Pemecah rekor penerbangan lintas benua sendirian

Jean Gardner Batten CBE OSC adalah seorang penerbang wanita berkebangsaan Selandia Baru. Ia dikenal sebagai penerbang pertama yang memecahkan rekor dunia dengan melakukan penerbangan sendirian dari Inggris ke Selandia Baru dengan akumulasi waktu 11 jam 45 menit pada tahun 1936.


Biografi

Jane Batten (bernama "Jane" saat lahir, namanya segera berubah menjadi "Jean") lahir dari pasangan Frederick Batten, seorang ahli bedah gigi, dan Ellen Batten (pendukungkarir Jean dalam dunia Pilot). Dia memiliki dua orang kakak.

Pada tahun 1913 keluarganya pindah ke Auckland. Pada tahun 1924 Batten tinggal di asrama khusu perempuan Remuera di Auckland, disana ia belajar balet dan piano. Meskipun dia seorang pianis berbakat, namun pada usia 18 ia bertekad untuk menjadi pilot setelah pilot Australia Charles Kingsford Smith membawanya untuk penerbangan dalam bukunya Pesawat Southern Cross. Pada tahun 1929 ia dan ibunya pindah ke Inggris, untuk bergabung dengan London Aeroplane Club. Dia mencoba penerbangan solo pertamanya pada tahun 1930 dan memperoleh lisensi pribadi dan komersial 1932, meminjam £ 500 dari Fred Truman, seorang pilot Selandia Baru yang bekerja di Royal Air Force yang ingin menikahinya untuk mendanai 100 jam waktu yang dibutuhkan untuk terbang. Setelah menyelesaikan lisensi "B" -nya pada bulan Desember 1932 dia meninggalkan Truman dan berbalik untuk Victor Dorée, yang meminjam £ 400 dari ibunya untuk membeli Batten sebuah Gipsy Moth biplan. Menurut NZ Sejarah Online, "Mengumpulkan uang dengan mengambil keuntungan dari hubungan dengan pria itu tema yang terus sepanjang karir terbang nya."

Batten membuat dua usaha yang gagal untuk mengalahkan Amy Johnson waktu ke Australia. Pada April 1933 ia mencetak dua badai pasir sebelum mesin gagal, dan menghancurkan pesawat. Dia mendarat di dekat Karachi. Kembali ke London dia tidak bisa membujuk Dorée membelikannya pesawat lain, jadi dia berpaling ke perusahaan minyak Castrol, yang membelikannya kedua tangan Gipsy Moth untuk £ 240. Dia membuat upaya lain pada bulan April 1934, tapi kehabisan bahan bakar di malam hari di pinggiran Roma. Menabrak tiang radio labirin yang hampir memutuskan bibirnya. Pesawat itu diperbaiki dan ia terbang kembali ke London, di mana ia meminjam sayap lebih rendah dari pesawat dari tunangannya, pialang saham Edward Walter, untuk upaya ketiga.


Awal Dikenal Dunia

Nama Jean Batten mulai banyak terdengar ketika berhasil memecahkan rekor pertamanya. Pada Mei 1934, Jean Batten berhasil terbang solo dari Inggris ke Australia. Ia menggunakan pesawat latih de Havilland DH.60 Moth atau biasa disebut sebagai Gypsy Moth.

Penerbangan tersebut dilakukan dengan waktu tempuh selama 14 hari 22 jam, mengalahkan rekor yang pernah dicatatkan oleh Amy Johnson, pilot wanita asal Inggris. Sebelumnya, Johnson berhasil melintasi jarak 18.000 kilometer antara Inggris dan Australia dengan waktu tempuh sekitar 19 hari.

Atas keberhasilan itu, Jean Batten dianugerahi Harmon Trophy tiga kali, yaitu pada 1935, 1936, dan 1937. Ini merupakan penghargaan bergengsi yang diberikan pada aviator dengan capaian tertentu.

Pemecahan rekornya kembali terjadi pada tahun 1935. Pada tahun ini, Jean Batten terbang kembali ke Inggris, membuatnya menjadi wanita pertama di dunia yang melakukan penerbangan pulang-pergi.

Setelah itu, masih di tahun yang sama, Jean Batten melakukan perjalanan terbang sejauh 8.000 kilometer dari Inggris ke Brasil. Atas prestasinya ini, dia dinobatkan menjadi pilot wanita pertama yang terbang menjelajahi Samudra Atlantik bagian selatan.

Prestasinya berlanjut ke tahun 1936. Kali ini, Jean Batten menerbangkan pesawat dari Inggris ke Selandia Baru dalam kurun waktu 11 hari 45 menit.

Jean Batten memiliki seorang kucing bernama Buddy. Ke manapun ia pergi, Buddy pasti menemani. Sayangnya, karir penerbangan solo Batten mesti terhenti saat perang dunia kedua pecah. Persawat Percival Gull milik Batten mesti ikut serta dalam perang, tapi wanita kelahiran 15 September 1909 ini dilarang menerbangkannya.

Sepanjang perang dunia kedua, Batten bekerja sebagai dosen dan tidak pernah lagi menerbangkan pesawat.

Pada hari Kamis (15/9/2016) Halaman utama Google menampilkan gambar seorang wanita yang sedang menggendong seekor kucing di samping pesawat. Wanita yang dimaksud adalah Jean Batten. Google membuat doodle khusus yang menggambarkan Jean Batten sebagai bentuk penghormatan dan peringatan hari lahir ke-107.


Meninggal Dunia

Jean Gardner Batten meninggal di Palma de Mallorca, 22 November 1982 pada umur 73 tahun akibat komplikasi yang terjadi pasca gigitan anjing. (Wikipedia)